FIVB World Grand Prix


World Grand Prix diciptakan pada tahun 1993 sebagai bagian dari strategi pemasaran FIVB untuk mempromosikan olahraga voli dengan mendirikan kompetisi internasional tahunan. Ini adalah model setelah Liga Dunia, acara sukses untuk pria yang telah diperkenalkan tiga tahun sebelumnya.

Grand Prix membuat bola voli putri sangat populer di Asia Timur, kurangnya minat pada bagian dari penonton tetap masih signifikan di seluruh dunia. Hari ini (2004), kompetisi dipertahankan terutama dengan dukungan dari investor Asia.

Anggaran untuk hadiah uang telah berkembang terus sejak tahun 1993, tetapi pada kecepatan yang lebih lambat. Angka-angka telah mencapai $ 1.295.000 dolar pada tahun 2004 – sedikit bila dibandingkan dengan $ Liga Dunia 13 juta.

Dominasi sponsor Asian menentukan terobosan besar pertama dengan formula Liga Dunia. Sebagian besar kota-kota yang host pertandingan babak penyisihan berada di Asia. Sebuah negara tuan rumah mungkin atau mungkin tidak memiliki tim nasional voli terlibat dalam kompetisi. Istirahat kedua diperkenalkan dalam beberapa tahun terakhir: di beberapa benua, tim harus memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam kompetisi.

Kompetisi Formula

Rumus kompetisi Grand Prix telah terbukti kurang stabil daripada Dunia Liga. Dalam tahun-tahun berikutnya, perubahan besar kemungkinan akan diperkenalkan dalam upaya untuk membuat bola voli putri lebih menarik bagi penonton. Beberapa aturan yang masih dalam praktek pada tahun 2004 adalah:

  • Grand Prix memiliki prosedur kualifikasi. Mereka tidak sama di setiap benua: tim mungkin harus memainkan turnamen kualifikasi tertentu, atau mungkin dipersyaratkan berdasarkan Dunia FIVB Peringkat.
  • Kompetisi dibagi dalam setidaknya dua tahap: a babak penyisihan, dengan sistem rotasi kota tuan rumah, dan satu atau lebih putaran akhir, dengan satu atau lebih negara tuan rumah.
  • Babak penyisihan dibagi dalam beberapa pekan. Setiap minggu, tim yang berpartisipasi akan diselenggarakan di kolam renang, dan setiap tim memainkan satu pertandingan melawan semua tim lain di kolam renang nya.
  • Semua permainan di kolam berlangsung selama akhir pekan di kota yang sama. Kota-kota yang sebagian besar berada di Asia. Pools dapat diselenggarakan di negara-negara yang tidak benar-benar terlibat dalam kompetisi.
  • Ketika semua pertandingan dari babak penyisihan telah dimainkan, n tim teratas (klasemen keseluruhan) lolos ke babak final, dan yang tersisa meninggalkan kompetisi. Nilai n tergantung pada jumlah peserta tim dan format yang akan digunakan dalam final, tetapi biasanya lima atau enam.
  • Jika terlibat dalam kompetisi, negara tuan rumah otomatis lolos ke babak final.
  • The FIVB telah mencoba format yang berbeda untuk babak final. Awalnya, itu adalah round-robin “Top Four” sistem di mana empat tim bermain melawan satu sama lain dan pemenang ditentukan oleh jumlah kemenangan, rata ditetapkan, rata-rata titik, konfrontasi langsung. Untuk beberapa tahun sekarang (2004), yang paling umum digunakan adalah format campuran: perempat finalis yang diselenggarakan di dua kolam renang, dan dua tim teratas di kolam renang masing-masing memainkan semifinal dan final sesuai dengan format Olimpiade.
  • Pada babak penyisihan, tim biasanya diberikan hak untuk bekerja dengan daftar delapan belas pemain, dari mana pelatih membangun dua belas pemain line-up yang akan digunakan di akhir pekan tertentu. Untuk babak final, hanya dua belas pemain yang diperbolehkan.

Sumber : http://en.wikipedia.org/wiki/FIVB_World_Grand_Prix

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s